5 Desktop Environtment Linux Terbaik

JagoTekno – Artikel ini akan menjelaskan tentang desktop environtment linux terbaik yang pernah saya gunakan.

Sebelumnya, tahukah anda apa itu desktop environtment?

Desktop environtment atau DE itu merupakan program yang dibuat untuk menampilkan sistem operasi secara grafis / gui.

Sebagaimana kita tahu bahwa Linux bisa berjalan melalui terminal, atau tanpa tampilan grafis sama sekali. Namun kebutuhan kita pasti butuh untuk mengakses file dan folder di komputer kita jadi lebih mudah.

DE berada di atas XServer sebagai jembatan untuk menampilkan tampilan grafis aplikasi di layar.

Dengan adanya desktop environtment maka user pun bisa menjalankan aplikasi seperti office, gimp, atau bermain game dengan mudah.

Baca juga tentang Window Manager jika ingin lebih advance seputar linux secara GUI.

Daftar desktop environtment Linux terbaik

Berdasarkan wikipedia, beberapa macam desktop environtment yang biasa didengarkan di linux seperti

  1. Ambient
  2. Budgie
  3. CDE
  4. Cinnamon
  5. Deepin DE
  6. EDE
  7. Elokab
  8. Enlightenment
  9. Étoilé
  10. GNOME Shell
  11. GNUstep
  12. Innova
  13. KDE Plasma 5
  14. Liri Shell
  15. Lumina
  16. LXDE
  17. LXQt
  18. MATE
  19. MaXX
  20. Maynard
  21. Mezzo
  22. Moksha
  23. Pantheon
  24. Project Looking Glass
  25. Razor-qt
  26. ROX Desktop
  27. SwayWM
  28. Sugar
  29. theShell
  30. Trinity
  31. twm
  32. Unity
  33. vera
  34. Window Maker
  35. Weston
  36. Xfce
  37. Zorin OS

Dari beberapa jenis DE yang sudah saya gunakan, saya selalu kembali ke satu DE saja yaitu Gnome.

Dan berikut 5 Desktop Environtment linux terbaik yang cocok untuk pemula yang ingin membuat tampilan keren di pc komputer / laptop nya.

Gnome

desktop environtment linux terbaik gnome

Gnome sangat mengutamakan kemudahan bekerja secara multi tasking. Di antara semua desktop environtment linux yang sudah saya gunakan, tidak ada yang semudah dan senyaman gnome, berikut alasannya.

  • Minimalis.
  • Memiliki banyak extension untuk tampilan gnome secara custom.
  • Aplikasi file manager bawaan bekerja dengan sangat baik, tidak ribet untuk digunakan.
  • Banyak distro besar menggunakan Gnome sebagai desktop bawannya seperti Fedora, Debian dan Ubuntu.

KDE

kde desktop

KDE selalu menjadi primadona dari dulu.

Kelebihan KDE adalah :

  • Memiliki banyak tema untuk dikostumisasi
  • Aplikasi Dolphin file manager memiliki banyak fitur yang bagus
  • KDE bisa menjadi opsi terbaik selain Gnome dalam hal customisasi.
  • Lebih banyak kustomisasi di KDE daripada Gnome
  • Performa KDE terbaru sedikit lebih ringan daripada Gnome

Pada sistem Fedora saya, saya memasang Gnome dan KDE sekedar untuk memuaskan mata jika kangen bekerja di atas KDE Plasma.

Distro besar yang menggunakan KDE sebagai desktop bawannya adalah Kubuntu, KDE Neon, OpenSuse.

Budgie

budgie desktop envirotment

Saat pertama menggunakan Budgie pada distro Solus, saya mengira itu adalah tampilan desktop Gnome. Karena terlihat sangat mirip.

Setelah browsing, saya menemukan bahwa Desktop Budgie dibuat oleh tim dari Solus. Keren!

Di Budgie kita bisa menggunakan theme Gnome yang ada di Gnomelook.org.

Caranya sangat mudah :

  1. Download theme gnome atau icon yang diinginkan
  2. Buat folder bernama .theme dan .icons di home
  3. Extract folder theme di dalam .theme dan icon di dalam .icons
  4. Jalankan Budgie setting untuk melakukan pengaturan theme dan icons yang sudah diinstall tadi.

XFCE

xfce desktop environtment

XFCE saya gunakan saat install distro linux yang ringan seperti Manjaro atau MX Linux.

Secara default tampilannya sederhana, kotak-kotak.

Namun bisa dikostumiasi sesuai keinginan.

XFCE menawarkan performa yang sangat baik, dibandingkan tampilan.

XFCE jauh lebih ringan dibandingkan Gnome. Jika anda memiliki hardware yang jadul atau spek yang rendah, silahkan gunakan saja XFCE, lalu lakukan customisasi sesuai keinginan anda.

Pantheon

pantheon desktop environemt beautiful minimalist

Pantheon bisa didapatkan pada distro Elementary OS.

Kesan pertama saat menggunakan Pantheon di Elementary OS adalah minimalis dan sedikit customisasi.

Seakan Pantheon ingin mengatakan “ini yang anda butuhkan!”

Ketika menggunakannya, saya terkesan dengan opsi color tag pada setiap file atau folder yang diklik kanan. Mirip seperti sistem Mac OS.

Akhir kata

Demikian artikel tentang Desktop Environtment linux terbaik yang bisa anda gunakan.

Pilihan di atas merupakan pilihan yang sangat general. Mungkin kesemuanya sudah anda gunakan namun ingin mencari yang lain lagi.

Selain di atas, saya belum ada niat untuk mencoba desktop environtment lainnya.

Jika anda memiliki preferensi yang lain, silahkan tulis di kolom komentar di bawah, supaya kita sama-sama belajar. 🙂

Tinggalkan komentar